• Senyum adalah pesan kebahagiaan yang paling cepat sampai ke hati. Jangan menunggu bahagia untuk bisa tersenyum, tapi tersenyumlah untuk menjemput kebahagiaan.
  • Seorang mukmin yangbergaul dengan banyak orang, lalu ia sabar dengan tindakan mereka yang menyakitkan, maka itu lebih baik daripada orang yang tidak pernah bergaul dengan orang banyak dan ia tidak sabar dengan tindakan mereka yang menyakitkan
  • Keindahan akan semakin indah ketika karya anak manusia telah melalui berbagai halangan, rintangan, ujian dan cobaan. Menggosok batu cincin keindahan amal menuju peringkat keindahan yanglebih tinggi. Keindahan amal manusia tidak berhenti pada sesuatu yang tampak, akan tetapi justru keindahan akan kan berguna ketika ia tidak mudah lagi terlihat.
  • Kesulitan adalah sesuatu hal yang pantas untuk dihadapi, akan tetapi bukan sesuatu untuk dicari penjelasan tentang mengapa kita yang mengalami kesulitan itu.
  • Keberanian yang sebenarnya adalah bagai laying-layang. Sentakan angina yang menentang bukan meleaku ajahmparkan daya ke bawah, bahkan justru menaikkan semakin tinggi.

  • Orang berjiwa kecil, segera naik darah bila dirinya dikritik, akan tetapi orang bijaksana mampu memetik khikmah dari orang yang mengkritik, menganalisa serta menguji dirinya sendiri.
  • Dengan niatan lurus, bertindaklah secara arif, bijaksana dan lembut. Sabar dalam menyikapi permasalahan, kembali kepada Allah adalah sebenar-benarnya iman.
  • Berceritalah kepada Allah sesukamu, mengadulah pada Allah tentang dukamu, karena Allah selalu mendengar keluh kesahmu dan Allah amat dekat denganmu bahkan lebih dekat dari urat nadi di lehermu.
  • Selalu ada harga untuk setiap kesuksesan, selau ada penyesalan di belakang keraguan masa lalu bukan untuk melenakan akan tetapi untuk diwujudkan!aku ajah

Saat itu aku merasakan hal-hal yang sangat mengesankan, dan itu membuatku Bahagia sekali, bahkan menjadi semangat dalam Berorganisasi dan Berkarya. Hari Sabtu tanggal 17 oktober 2009 tepatnya jam 08.00 WIB, aku berangkat dengan semangat untuk berjuang mensukseskan kegiatan SEMNAS. Waktu itu aku harus ngurus berbagai macam hal dari mulai hand out, ngurus seminar sampai dengan menjemput pembicara dari Arsip Nasional Republik Indonesia yaitu Bpk H. Andi Kasman SE, MM. Detik berganti dengan detik, teruslah silih berganti sampai akhirnya pukul 11.00 aku harus ngurus penjemputan ke Bandara Adisucipto bersama dengan rekan dan salah satu utusan dari Pak Dekan FISE UNY.

Saat aku tiba di Bandara, aku menunggu kedatangan Sang Pejabat Kearsipan. Ternyata pesawat dari Jakarta mengalami keterlambatan, aku tetap menunggu sambil membayangkan Wajah Pembicara tersebut. Akhirnya pukul 12.00 Pesawat Lion Air dari Jakarta tiba di Bandara. Aku langsung menyambut beliau dan ketika bertemu aku langsung deg2an. Saat itu juga kami langsung menuju gedung KPLT FT UNY. Sesampainya di sana, aku berjalan di belakang pembicara dan langsung menuju ruang transit pembicara dan dosen. Dengan semangat yang luar biasa aku berjabat tangan dengan semua pembicara, moderator SEMNAS dan dosen. Selang beberapa menit Seminar di buka dan pada saat pembicara akan menyampaikan materi namaku di sebut oleh beliau, wah….perasaan bangga dan sedikit malu juga seh…..

Ketika SEMNAS itu selesai, kami langsung menuju ruang transit. Di sana aku sungguh merasakan indahnya kebersamaan dengan para pejabat. Saat itu juga aku berbincang2 dengan Pak Drs. Burhanudin (Arsiparis, Ketua masyarakat Pecinta Arsip sekaligus Dosen Kearsipan UGM). Dosenku yang sangat aku banggakan juga memberikan ucapan dan apresiasi yang tinggi kepadaku dan teman2ku. Pukul 16.50 aku langsung mengantar Pembicara ke Bandara. Setelah dari Bandara aku langsung menyelesaikan tugas sampai pukul 06.00. Sesampainya di kos aku di telfon Bpk Sutirman, M.Pd, sungguh aku sangat senang sekali di sanjung oleh beliau dan sampai-sampai di Facebook pun beliau memberikan ucapan selamat kepadaku. Terimakasih ya Allah………..Engkau telah memberikan kebahagiaan yang luar biasa.

Who should I give my love to?

My respect and my honor to

Who should I pay good mind to?

After Allah

And Rasululullah

Comes your mother
Who next? Your mother
Who next? Your mother
And then your father
Cause who used to hold you
And clean you and clothes you
Who used to feed you?
And always be with you
When you were sick
Stay up all night
Holding you tight
That?s right no other
My mother

Who should I take good care of?

Giving all my love

Who should I think most of?

After Allah

And Rasulullah

Comes your mother

Who next? Your mother

Who next? Your mother

And then your father

Cause who used to hear you

Before you could talk

Who used to hold you?

Before you could walk

And when you fell who picked you up

Clean your cut

No one but your mother

My mother

OSPEK merupakan agenda besar perguruan tinggi di manapun berada. Orientasi Studi dan Pengenalan Kampus Universitas Negeri Yogyakarta dimulai tanggal 18 – 22 Agustus 2009. Diharapkan OSPEK UNY jauh dari tindakan kekerasan atau perpeloncoan. Perguruan tinggi mengisi kegiatan OSPEK dengan berbagai macam kegiatan yang berfokus pada pengenalan lingkungan kampus, budaya ataupun tata tertib perguruan tinggi guna menyiapkan mahasiswa yang mampu beradaptasi dengan lingkungan mereka yang baru. Pada OSPEK Universitas yang dilaksanakan di GOR UNY ini diwarnai oleh berbagai macam karakter mahasiswa baru yang terbagi menjadi 6 Fakultas yaitu dari F.T (Orange), FISE (Merah) , F. MIPA (Biru), FBS (Ungu), FIK (Kuning), dan FIP (Hijau). Di dalam GOR mahasiswa baru sangat antusias untuk ber adu yel-yel, sampe-sampe suara MC dari acara tersebut terkalahkan oleh sekitar enam ribu mahasiswa baru.

Dalam OSPEK tersebut selalu ditekankan mengenai Pendidikan Profertik, hal ini sangat berhubungan dengan Grand Tema OSPEK  yaitu “Pendidikan Karakter”. Rektor selalu menyemangati mahasiswa baru agar mempunyai Sense Of Crisis, dimana mahasiswa harus proaktif, bisa merespon terhadap realita lingkungan di sekitarnya. Dengan adanya iconisasi kampus, UNY harus bisa melahirkan sarjana yang bernurani, berbudi pekerti yang luhur, serta bermoral. Diharapkan para sarjana yang telah dicetak UNY mampu menjadi Pemimpin yang Tawadhu’ (Rendah Hati).

Dikatakan bahwa dalam catatan kementrian hanya ada sekitar 5% pemuda yang bisa melanjutkan pendidikannya, maka dari itulah Pendidikan Karakter sangat penting dan paling pas untuk memoles mahasiswa baru guna membangun atau menciptakan Pemuda yang berkualitas.

Dalam rangkaian acara UNY On Air yang dibersamai oleh Pembantu Rektor 1,2, dan 3, mahasiswa baru juga sangat antusisas untuk menyimaknya. Jajaran Rektorat selau mengaktivasi mahasiswa baru untuk aktif berorganisasi, berlomba-lomba mendapatkan beasiswa dan tetap semangat dalam belajar. Dan saking semangatnya mahasiswa baru sampe meneriakkan bahwa mereka harus lulus secepatnya agar kelak mampu menjadi agen perubahan masa depan.

My father advice me

And my mother educate me about norms

My teacher too…….

But I didn’t care all the advices

I didn’t hear the thurth

I made it just to be winds flowing

As some pleasure songs I usually sings

I was busy with my jobs

With unless work in my sides

¹  SAMBUT RAMADHAN DENGAN cinta……..

Ramadhan merupakan kado yang sangat istimewa bagi umat muslim, Karena di bulan ini Allah menurunkan cintaNya kepada umat manusia di seluruh dunia. Dalam surat cinta Allah yang ditujukan untuk umat muslim diawali dengan kata sapaan yang sangat menggetarkan, hangat dan memberi semangat. Dengan diawali dengan memberikan pengkhususan pada orang yang dituju.

Dalam surat cintaNya, Allah menjelaskan dengan indah bahwa puasa itu adalah untuk kebaikan manusia. Puasa itu bakal memberikan kebaikan yang banyak bagi manusia, jika mereka mengetahuinya. Bahkan Allah menjanjikan komitmen cintaNya dengan proklamasi “ Jika hamba-hambaku bertanya kepadamu tentang Aku, maka (jawablah) bahwaannya Aku adalah dekat. Subhanallah…………..Kita yang hanya manusia biasa nan sangat lemah, yang bergelimang dosa ini sangat dicintai olehNya.

Ramadhan merupakan momen khusus yang diberikan kepada kita yang hanya satu tahun sekali. Ia adalah momen cinta yang sangat istimewa. Di sana banyak bonus-bonus istimewa yang hanya diberikan oleh Alah dalam momen istimewa ini. Kawan……………….biasanya kalo ada diskon besar-besaran pasti kita akan cepat-cepat membeli barang-barang tersebut, tapi mengapa masih banyak orang disekitar kita yang masih nyantai saja bahkan engggan berebutan berburu pahala di bulan yang penuh dengan cinta ini.

Nah………………agar Allah lebih menyayangi kita n pastinya biar gak ketinggalan kereta maka sucikan dulu hati kita….selanjutnya bikin visi Ramadhanmu menjadi luar biasa dari tahun lalu. N…….jangan lupa sambut bulan ini dengan CiNtA ukey…………………………!!!

BAB I

PENDAHULUAN

Administrsi Pembangunan sebagai suatu disiplin ilmiah merupakan orientasi baru dalam Ilmu Administrasi. Dikatakan demikian karena sampai sekarang Administrsi Pembangunan belum secara universil diakui sebagai suatu cabang ilmu pengetahuan.

Meskipun demikian perkembangan Administrsi Pembangunan menunjukkan bahwa sudah semakin banyak para ahli yang menaruh perhatian terhadap Administrasi Pembangunan itu. Sukses tidaknya suatu bangsa untuk membangun sebagian besar ditentukan oleh kapasitas administratif daripada pelaksana pembangunan itu. Karenanya peningkatan kaasitas administratif yang dihubungkan dari berbagai aspek merupakan hal yang sangat penting bagi berhasilnya usaha-usaha pembangunan.


BAB II

PEMBAHASAN

  1. A. Pengertian Aspek

Dalam kamus ilmiah polpuler kata aspek berarti letak, segi, sudut pandang, dan tanda. Dalam kaitannya administrasi pembangunan di sini aspek berarti hal-hal yang dilihat dari berbagai sudut pandang.

(Akhmad, Maulana, 2003:32)

  1. B. Pengertian Administrasi Pembangunan

Administrsai Pembangunan adalah seluruh usaha yang dilakukan oleh suatu masyarakat untuk memperbaiki tata kehidupannya sebagai suatu bangsa dalam berbagai aspek kehidupan bangsa tersebut dalam rangka usaha pencapaian tujuan yang telah ditentukan.

(Sondang P, 1981: 3).

Administarasi plembangunan merupakan proses pengendalian usaha (administarasi) oleh negara atau pemerintah untuk merealisir pertumbuhan yang direncanakan ke arah suatu keadaan yang diangap lebih baik dan kemajuan di dalam berbagai aspek kehidupan bangsa.

( Bintoro Tjokroamidjojo)

  1. C. Aspek-Aspek yang Mempengaruhi Administrasi Pembangunan

Ada berbagai aspek yang saling mempengaruhi dalam Administrasi Pembangunan, diantaranya adalah sebagai berikut:

  1. Aspek Politik

Pendekatan administrsi pembangunan terkait erat, saling berhubungan dan saling mempengaruhi keadaan dan proses perkembangan politik, ekonomi, sosial dan lain-lain. Hubungan itu dapat saling bertentangan, hubungan yang netral ataupun hubungan yang saling mendukung. Berbagai aspek politik yang mempunyai pengaruh timbal balik dengan administrasi pembangunan adalah sebagai berikut:

  1. Filsafat hidup bangsa atau filsafat politik kemasyarakatan dari suatu negara tertentu. Hal ini juga berhubungan dengan interdepensi antara sistem politik yang dianut dengan administrasi pembangunan.
  2. Komitmen dari pada elite kekuasaan juga disebut dalam konteks lain sebagai elite pemerintahan terhadap proses pembangunan, dan kesediaannya menerima pendekatan yang sungguh-sungguh terhadap usaha yang saling berkait antara berbagai segi kehidupan masyarakat.
  3. Masalah yang berhubungan dengan kestabilan pollitik. Dengan adanya kestabilan politik diharapkan proses pembangunan dapat berjalan lebih baik
  4. Perkembangan bidang politik ke arah pemberian iklim politik yang lebih menunjang usaha pembangunan
  5. Hubungan antara proses politik dan proses administarasi serta antara kaum politik dengan birokrasi
  6. Aspek hubungan politik luar negeri atau bahkan perkembangan politik di luar negeri yang sering merupakan aspek politik yang penting pengaruhnya terhadap administrasi pembangunan.

Ideologi politik sangat perlu karena sebagai dasar berpijak pembentukan suatu negara, untuk pembentukan suatu kesatuan politik bangsa tersebut dan usaha menuju pembinaan bangsa.

Banyak ilmuwan berpendapat bahwa adanya hubungan antara pola kekuasaan yang berlaku di suatu negara yang tercermin dalam sistem politiknya, dengan pelaksanaan tugas pembangunan negara. Hanya sebagai ilustrasi di sini dikemukakan pendapat dari Esman yang membagi pola kekuasaan suatu negara dalam lima tipe yaitu:

  1. Oligarki konservatif
  2. Sistem kepartaian yang kompetitif dan berorientasi kepentingan golongan
  3. Sistem partai massa yang dominan
  4. Golongan militer pembangunan yang otoriter
  5. Kekuasaan komunis totaliter

Dengan memberikan lima tipe itu dapat diperkirakan pengaruhnya terhadap berbagai variabel dalam perkembangan masyarakat. Misal tipe ke 2 memberikan peluang yang tinggi untuk artikulasi kepentingan masyarakat dan kegiatan dalam partisipasi politik masyarakat, tetapi rendah dalam kemungkinan dikembangkannya prioritas yang sungguh-sungguh dalam kebijaksanaan sosial dan ekonomi.

Aspek politik yang perlu mendapat perhatian adalah seberapa besar sistem maupun praktek pemerintahan memberikan peluang bagi proses dministrasi hingga mampu memberikan sumbangan dalam proses politik. Aspek politik luar negeri dan politik ekonomi suatu negara berpengaruh pula atas seberapa besar terbuka atau tidak terbukanya serta arah hubungannya negara tersebut dengan negara lain. Administrasi dapat berorientasi ke dalam atau ke luar misalnya dalam bidang perdagangan luar negeri, penanaman modal hubungan perekonomian dan lainnya.

  1. Aspek Ekonomi

Pertumbuhan ekonomi adalah salah satu bagian dari proses perkembangan sosial, politik, psikologi, kebudayaan, administrasi dan ekonomi yang disebut pembangunan atau modernisasi. Negara-negara yang baru berkembang pada umumnya memberikan prioritas yang tinggi terhadap pembangunan ekonomi. Hal ini disebabkan karena perbedaan yang menyolok dalam tingkat pertumbuhan antar negara adalah bidang ekonomi materiil. Demikian pula kebutuhan-kebutuhan yang mendesak daripada negara-negara tersebut adalah meningkatkan kesejahteraan ekonomi. Keadaan ekonomi yang meningkat, diharapkan akan memberikan keesmpatan yang lebih baik untuk mencapai tujuan-tujuan pembangunan di bidang lain.

Jika kebijaksanaan dan program pembangunan ekonomi dapat dirumuskan (dengan peralatan analisa ekonomi dan berdasarkan analisa ekonomi yang tepat) maka diperlukan suatu administrasi pembangunan yang mampu merealisir tujuan dan kebijaksanaan tersebut menjadi kenyataan. Di lain fihak pertumbuhan ekonomi yang sehat akan memberikan pengaruh yang baik terhadap keadaan, pembinaan serta kemampuan administrasi pembangunan.

Aspek ekonomi lain yang penting perlu diberi perhatian dalam proses pembangunan adalah adanya stabilitas ekonomi yang dinamis. Hal ini juga perlu diperhitungkan dalam administrasi pembangunan. Administrasi yang mendukung pembangunan berarti pula usaha yang dapat menciptakan serta menjaga suatu kondisi ekonomis yang relatif stabil untuk memungkinkan pelaksanaan administasi pembangunan guna merealisir program pembangunan selanjutnya. Dalam melakukan peranannya sebagai unsur penggerak pembangunan pemerintah dapat campur tangan langsung dalam berbagai kegiatan ekonomi. Kecenderungan ini adalah bahwa pemerintah mengurus, membina dan memiliki secara langsung berbagai usaha kegiatan ekonomi. Hal ini dimaksudkan untuk dapat mempelopori kegiatan-kegiatan ekonomi dalam masyarakat. Antara lain dengan penggunaan peranan dari perusahaan negara, bank pembangunan dan institusi keuangan.

Aspek hubungan antara ekonomi dan administarsi pembangunan yang penting lainnya adalah meningkatkan pengertian dan pengetahuan dari birokrasi pemerintah dalam sikap serta pengambilan keputusannya terhadap hubungan ekonomi yang dasar dan yang penting bagi pertumbuhan ekonomi.

Hubungan antara aspek ekonomi dan administrasi pembangunan terlihat secara jelas dalam sistem perencanaan dan pelaksanaan pembangunan yang dianut oleh suatu negara.

  1. Aspek Sosial-Budaya

Berbagai aspek sosial budaya perlu mendapatkan perhatian dalam administrasi pembangunan. Seperti juga aspek kehidupan yang lain, proses pembangunan terjadi karena saling menunjangnya pembinaan berbagai aspek dalam kehidupan masyarakat atau bangsa. Bahkan proses pembangunan yang sebenarnya haruslah merupakan perubahan sosial-budaya. Pembangunan supaya menjadi suatu proses yang dapat bergerak maju sendiri tergantung kepada manusia dan struktur sosialnya. Jadi bukan hanya yang dikonsespsikan sebagai usaha pemerintah belaka. Pembangunan tergantung dari suatu proses emansipasi diri. Dan bahwa partisipasi kreatif dalam proses pembangunan menjadi mungkin karena proses pendewasaan.

Aspek sosial budaya yang perlu mendapat perhatian dalam administrasi pembangunan adalah sebagai berikut:

  1. Hambatan kulturil apakah yang sesuai dengan basis kulturil tertentu sesuatu masyarakat yang merupakan hambatan bagi suatu proses pembangunan atau usaha pembaharuan. Hal ini merupakan dasar bagi para administrator yang berkepentingan untuk mengadakan prubahan ke arah modernitas.
  2. Motivasi apakah yang perlu untuk pembaharuan atau pembangunan yang perlu perhatian dalam administrasi pembangunan.
  3. Bagaimanakah sikap-sikap golongan dalam masyarakat terhadap usaha pembangunan.
  4. Berbagai masalah sosial budaya yang menonjol dan memerlukan perhatian administrasi pembangunan.

Sebagai hambatan kulturil dapat dikemukakan adanya tradisi tertentu, termasuk tradisi religius (ini bukan berarti agama) . Dalam hal ini termasuk pula ciri, nilai manusia dan bahkan sikap hidup masyarakat yang bersifat tradisionil dan tidak menunjang pembangunan. Tradisi religius sedikit dijelaskan, bahwa pertama hal ini bukan menyangkut doktrin agama tetapi tradisi kehidupan golongan manusia penganut suatu agama. Sebab seringkali dengan cara pemahaman atau penonjolan kembali prinsip keagamaan tertentu dapat merubah tradisi religius menjadi sesuatu yang memang penting bagi inovasi dan modernisasi. Menurut Dr. Sudjatmoko, ciri dan nilai manusia atau masyarakat tradisionil dan usaha perubahan terhadap ciri manusia dan masyarakat modern diberikan dalam suatu gambaran sebagai berikut:

Masyarakat Tradisionil memiliki ciri sebagai berrikut:

1)      Terikat pada tempat asal

2)      Orientasi pada status

3)      Hubungan pribadi

4)      Loyalitas primordial ( agama, golonagn, suku dan keluarga)

5)      Organisasi kecil-kecil

6)      Orientasi terhadap waktu lampau

7)      Berganrung pada nasib

8)      Hubungan dengan alam menyesuaikan

9)      Terhadap kekuasaan : hierarkis

10)  Kebudayaan Ekspresif

Sedangkan masyarakat modern memiliki ciri sebagai berikut:

1)      Mobilitas

2)      Orientasi hasil prestasi

3)      Hubungan non pribadi, atas dasar masalah

4)      Loyalitas pelingkup ( negara, kedinasan, profesi)

5)      Organisasi non pribadi, ikatan kepentingan dan berorientasi pada tujuan

6)      Persoalan yang ditimbulkan manusia dapat diatasi oleh manusia

7)      Hubungan dengan alam menguasai, setidak-tidaknya mengatur

8)      Kebudayaan progresif

Pembangunan tergantung dari suatu proses emansipasi diri dalam lingkungan sosial. Dan bahwa partisipasi kreatif dalam proses pembangunan menjadi mungkin karena proses pendewasaan. Aspek lain yang dapat lebih menjamin administrsai pembangunan adalah pengetahuan dan penggunaan berbagai faktor dan proses pendorong perubahan.

Di dalam administrasi pembangunan aspek sosial-budaya perlu diperhatikan, terutama hendak melancarkan kebijaksanaan dan pelaksanaan program-program pembangunan yang bersifat baru, misalnya dalam mengintrodusir tata cara pengolahan baru di bidang pertanian, tata cara pengorganisaisan masyarakat desa, orientasi pendidikan, program keluarga berencana, adaptasi terhadap teknologi dan sebagainya.

Administrasi pembangunan hendaknya dapat pula memberikan perhatian dan berusaha menanggapi ke arah suatu konsiliasi keseimbangan dalam perkembangan masyarakat tersebut.

  1. Aspek Perkembangan Ilmu, Teknologi dan Lingkungan Fisik

Administrasi pembangunan juga mempunyai kaitan yang erat dengan pengembangan ilmu dan teknologi. Administrsi pembangunan perlu memberikan sarana administrasi yang memungkinkan pertumbuhan ilmu dan teknologi. Seringkali administrsi pemerintah tidak memberikan cukup perhatian dan penghargaan kepada tenaga-tenaga ilmu dan penelitian. Dalam rangka proses pembangunan, maka perlu diusahakan berbagai pengetahuan dan teknologi dari dalam dan luar negeri.

Salah satu hal yang penting dalam rangka hubungan perkembangan ilmu dan teknologi dengan administrasi pembangunan adalah bagaimana caranya ilmu dan teknologi dapat merupakan sumber yang penting dalam proses perumusan kebijaksanaan dan pelaksanaan pembangunan. Dengan demikan kebijaksanaan negara atau pemerintah memberi perhatian terhadap prospek masa depan, berdasar perkembangan ilmu dan teknologi. Perumusan kebijakan dengan demikian didasarkan juga atas sumbangan dari disiplin ilmu.

Administrasi pembangunan juga perlu memberikan perhatian terhadap pengembangan sumber-sumber alam, pemanfaatan dan pemeliharaan lingkungan hidup. Pembangunan pada dasarnya adalah usaha yang akan mempengaruhi dan merubah potensi sumber-sumber dan keadaan lingkungan hidup. Masalah lingkungan hidup yang utama bagi banyak negara-negara baru berkembang adalah justru ketiadaan pembangunan, tekanan-tekanan penduduk dan kesempatan kerja, serta masih dapat dimanfaatkannya berbagai potensi sumber-sumber pembangunan. Tetapi dalam menghubungkan segala sesuatu itu perlu diberikan perhatian kepada efek-efek negatif dalam pelaksanaan dan pengolahannya. Demikian pula kelestarian dan usaha pemeliharaan sumber-sumber alam dan lingkungan hidup serta pemanfaatan yang dapat dirasakan untuk generasi yang mendatang.

  1. Aspek Institusionil

Aspek institusionil berkaitan erat dengan aspek-aspek yang diuraikan di atas. Karena pembinaan dan pengembangan aspek institusionil yang perlu diperhatikan dalam administrasi pembangunan meliputi pembinaan institusi politik, institusi ekonomi, institusi sosial, pendidikan dan lain-lain. Proses pembaharuan dan pembangunan juga merupakan suatu proses pembinaan institusi di dalam masyarakat yang baru dan bahkan mungkin penghapusan institusi masyarakat yang lama. Pengembangan institusi merupakan bagian dari proses pengembangan sosial yang lebih luas. Proses itu bukan saja akan terbina atau terhapusnya suatu institusi, tetapi jika sering terjadi perubahan dari pada unsur institusi misalnya saja di bidang institusi keluarga besar menjadi keluarga inti. Ekonomi uang sebagai suatu institusi juga bertambah meluas, sehingga ekonomi serba dua menjadi masa lampau.

Perhatian administrasi pembangunan terhadap aspek institusionil ini adalah dalam pembinaan institusi baru untuk dapat lebih mendukung proses pembaharuan dan pembangunan. Dalam proses pembangunan sebagai suatu proses perubahan sosial secara menyeluruh, dirasakan penting sekali peranan organisai tertentu yang mampu mengintrodusir, memelihara, bahkan mempertahankan pembaharuan sosial maupun fisik. Dengan itu berarti kemampuan organisasi tersebut untuk mendapatkan dukungan dan hubungan dengan lingkungannya bagi penyebaran pembaharuan tersebut kepada lingkungan masyarakat lainnya. Oleh karena itu timbullah pemikiran para ahli untuk mengembangkan dan membangun institusi seperti itu. Pembangunan institusi ini dimaksud sebagai perencanaan, penyusunan institusi suatu organisasi baru atau yang diperbaharui, yang meliputi perubahan nilai, fungsi, teknologi fisik dan sosialnya. Demikian pula untuk membina dan mengembangkan hubungan yang diperlukan dari lingkungannya. Pembangunan institusi ini dijadikan alat untuk mendorong perubahan ke arah kemajuan yang lebih dikehendaki.

Metodologi yang dikembangkan utnuk pembangunan institusi dilakukan melaui pengembangan dan berfungsinya variabel-variabel dari institusi tersebut. Variabel-variabel itu adalah kepemimpinan, doktrin, program, sumber-sumber dan struktur intern. Pengembangan variabel tersebut diterapkan dalam rangka hubungan institusi tersebut dengan lingkungannya. Perhatian terhadap wilayah analisa administrasi yang dikembangkan terutama oleh Milton Esman ini mendapatkan gema yang meningkat akhir-akhir ini.

(Bintoro Tjokroamidjojo, 1985: 69)

D. Aspek-aspek Administrasi Daripada Proses Pembangunan

Dikatakan bahwa sukses tidaknya proses pembangunan itu berlangsung sangat tergantung atas kemampuan administratifnya. Pembangunan administrasi merupakan sine qua non daripada pembangunan nasional. Tanpa pembangunan administrasi, administrasi pembangunan akan kacau balau.

Empat aspek administratif yang merupakan kewajiban fihak eksekutif untuk merealisasikannya adalah sebagai berikut:

  1. Rencana Pembangunan Nasional

Suatu rencana adalah suatu keputusan tentang apa yang akan dikerjakan di kemudian hari. Keputusan membangun dibuat oleh seluruh masyarakat melalui waki-wakilnya berlandaskan hukum yang ada. Akan tetapi tugas untuk merumuskan keputusan politik itu dalam suatu rencana pembangunan nasional sudah merupakan tugas badan eksekutif, dan sudah bersifat administratif.

  1. Perumusan Program Kerja

Perumusan program kerja merupakan perincian daripada suatu rencana. Dalam hubungannya dengan pembangunan nasional program kerja itu berwujud berbagai macam bentuk dan kegiatan. Dalam program kerja itu telah ditentukan prioritas kegiatan, sumber pembiayaan, lokasi proyek yang hendak direalisasi, prosedur kerja, koordinasi, sistem pelaporan, tenaga kerja, hasil yang diharapkan, target waktu, prasarana yang diperlukan.

  1. Pelaksanaan

Jika suatu rencana yang realistis, praktis, dan pragmatis telah disusun, dan jika program kerja telah dirumuskan, maka kini tinggallah pelaksanaannya. Seperti dikatakan di atas, ujian terakhir bagi baik buruknya keputusan politik serta rencana yang telah dibuat akan terlihat dalam proses pelaksanaannya. Demikian juga halnya dengan pembangunan.

  1. Penilaian hasil-hasil yang dicapai

Jika hal tersebut di atas telah dilaksanakan, maka untuk membandingkan dan mengukur hasil yang sesungguhnya dicapai dengan hasil yang nyatanya dicapai perlu diadakan penilaian. Tujuan penilaian itu ialah untuk menemukan:

  1. Berapa lebar jurang pemisah antara hasil yang nyata dicapai dengan hasil yang seharusnya dicapai.
  2. Jauh lebih penting daripada sekedar menemukan jurang itu adalah untuk menemukan sebab-sebab timbulnya jurang tersebut.
  3. Cara-cara menghilangkan sebab-sebab itu perlu dicari dan diterapkan.

Dengan demikian kiranya semakin menjadi jelas bahwa aspek administratif daripada pembangunan nasional tidak kalah pentingnya dari aspek politik, ekonomi, dan sosial bidaya. Tanpa kemampuan administratif yang meningkat, kegiatan-kegiatan pembangunan akan merosot.

(Sondang P, 1990: 116)


BAB III

KESIMPULAN

Dalam kamus ilmiah polpuler kata aspek berarti letak, segi, sudut pandang, dan tanda. Dalam kaitannya administrasi pembangunan di sini aspek berarti hal-hal yang dilihat dari berbagai sudut pandang.

Administrsai Pembangunan adalah seluruh usaha yang dilakukan oleh suatu masyarakat untuk memperbaiki tata kehidupannya sebagai suatu bangsa dalam berbagai aspek kehidupan bangsa tersebut dalam rangka usaha pencapaian tujuan yang telah ditentukan.

Ada berbagai aspek yang saling mempengaruhi dalam Administrasi Pembangunan, diantaranya adalah sebagai berikut:

  1. Aspek Politik
  2. Aspek Ekonomi
  3. Aspek Sosial-Budaya
  4. Aspek Perkembangan Ilmu, Teknologi, dan Lingkungan Fisik
  5. Aspek Institusionil

Selain aspek di atas, Aspek-aspek administratif daripada proses pembangunan antara lain:

  1. Rencana Pembangunan Nasional
  2. Perumusan Program Kerja
  3. Pelaksanaan
  4. Penilaian hasil-hasil yang dicapai